Beberapa Tantangan Mempertahankan Marshal Lokal di Sirkuit Mandalika

  • Whatsapp

KOMPAS.comMotoGP Indonesia akan menjadi event ketiga, dan paling besar sejauh ini, yang bakal bergulir di Pertamina International Street Circuit setelah WSBK (World Superbike) dan tes pramusim MotoGP.

Salah satu faktor yang konsisten terkait penyelenggaraan ketiga ajang tersebut adalah keterlibatan para marshal di sisi lintasan Sirkuit Mandalika.

Sebagian marshal yang bertugas di Pertamina Grand Prix of Indonesia, 18-20 Maret nanti adalah mereka yang juga sudah berada di sisi lintasan sejak ajang World Superbike (WSBK) pada akhir November lalu.

Akan tetapi, mempertahankan talent pool marshal yang sudah ada menjadi salah satu ujian bagi pihak Ikatan Motor Indonesia (IMI) yang dipercaya oleh MGPA (Mandalika Grand Prix Association) untuk menyiapkan dan melatih para marshal.

Retention (mempertahanan talenta) adalah salah satu tantangan,” ujar Eddy Saputra, Deputy Racing Committee MotoGP Indonesia saat ditemui Kompas.com pada Rabu (16/3/2022).

“Idealnya para marshal yang pernah ikut bakal ikut lagi. Namun, masalahnya dari tes pramusim kami dapat 450 orang tetapi kini cuma dapat 350. Banyak yang baru.”

Baca juga: Pebalap MotoGP Tiba di Lombok Usai Parade di Jakarta, Marquez Jadi Magnet

“Jadi, banyak yang baru. Kami juga mengutamakan warga lokal, prioritas tetap warga sekitar.”

“Cadangan bisa datang dari Mataram, Bali, dll. Akan tetapi, idealnya tetap orang Nusa Tenggara Barat.”

Petugas marshal Pertamina Grand Prix of Indonesia menjalani pelatihan memadamkan api di Sirkuit Internasional Jalan Raya Pertamina Mandalika di Kuta, Pujut, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, Rabu (16/3/2022). Pelatihan diberikan oleh petugas Damkar Kabupaten Lombok Tengah, MGPA, dan juga instruktur dari IMI (Ikatan Motor Indonesia). Sebanyak 42 orang marshal yang bertugas khusus untuk memadamkan api tersebar di lintasan bersama dengan 10 yang standby di area paddock.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Petugas marshal Pertamina Grand Prix of Indonesia menjalani pelatihan memadamkan api di Sirkuit Internasional Jalan Raya Pertamina Mandalika di Kuta, Pujut, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, Rabu (16/3/2022). Pelatihan diberikan oleh petugas Damkar Kabupaten Lombok Tengah, MGPA, dan juga instruktur dari IMI (Ikatan Motor Indonesia). Sebanyak 42 orang marshal yang bertugas khusus untuk memadamkan api tersebar di lintasan bersama dengan 10 yang standby di area paddock.

Salah satu warga lokal yang memilih bertahan menjadi marshal pada MotoGP Indonesia nanti adalah Ade.

Pria berusia 23 tahun ini mengaku mendapat undangan untuk kembali menjadi marshal di ajang Pertamina Grand Prix of Indonesia.

Related posts