FIA Setujui Regulasi Mesin Formula 1 untuk Musim 2026

  • Whatsapp

Suara.com – FIA pada Selasa menyetujui regulasi mesin untuk Formula 1 yang akan diterapkan pada 2026, dengan peningkatan tenaga listrik dan penggunaan 100 persen bahan bakar berkelanjutan menjadi dua aspek kunci di peraturan baru itu.

Induk otomotif dunia itu menyebutkan, dalam pernyataan resmi, power unit mobil F1 akan tetap mempertahankan konfigurasi mesin pengapian dalam V6 1,6 liter.

Regulasi 2026 akan menghilangkan pemakaian Motor Generation Unit Heat atau MGU-H, sedangkan keluaran tenaga dari Energy Recovery System akan ditingkatkan menjadi 350 kilowatt.

Menurut kabar, perubahan peraturan di atas merupakan syarat agar sejumlah brand dari Volkswagen Group ikut bergabung ke F1.

Baca Juga:
Pede Banget, Bos Red Bull Racing Samakan Dirinya dengan Pelatih Legendaris Manchester United

“Regulasi tersebut dimaksudkan agar memungkinkan dan menarik pendatang baru untuk bergabung dalam olahraga ini dengan kompetisi,” kata FIA pada laman resminya seperti dimuat Antara.

Laporan sejumlah media menyebutkan Porsche berencana untuk mengambil 50 persen saham Red Bull Technology, perusahaan yang membangun mobil untuk tim pemimpin klasemen F1 musim ini.

Bos tim Red Bull Christian Horner pada GP Hungaria bulan lalu mengungkapkan sudah ada diskusi konstruktif dengan Porsche namun masih banyak rintangan yang harus dilewati.

Audi juga disebut-sebut mendekati Sauber, perusahaan yang menjalankan tim Alfa Romeo.

FIA juga mengatakan Dewan Motor Sport Dunia (WMSC) telah memperbarui peraturan teknis 2022 dan 2023 untuk menyikapi masalah keselamatan, khususnya fenomena osilasi vertikal atau porpoising mulai GP Belgia pada akhir Agustus serta standar keselamatan rool hoops, menyusul kecelakaan hebat yang dialami pebalap Alfa Romeo Guanyu Zhou di Silverstone.

Baca Juga:
Williams Ikat Alexander Albon dengan Kontrak Jangka Panjang

“Keselamatan adalah prioritas tertinggi bagi FIA, dan kami telah mencurahkan waktu dan sumber daya yang begitu besar kepada analisis dan resolusi dari masalah porpoising,” kata presiden FIA Mohammed Ben Sulayem.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.