Inikah Faktor Penyebab Suzuki Hengkang dari MotoGP? Perang Ukraina-Rusia Disebut-sebut

  • Whatsapp

Suara.com – Kabar Suzuki hengkang dari MotoGP memang membuat para pencinta balap motor tertinggi syok. Bagaimana tidak, performa Suzuki di MotoGP musim ini terbilang cukup kompetitif.

Apalagi di 2 musim sebelumnya, Suzuki berhasil meraih gelar juara dunia melalui pembalap andalan mereka Joan Mir.

Memang saat ini, pihak Suzuki sendiri belum mengeluarkan pernyataan resmi kalau mereka hengkang dari MotoGP di musim depan.

Banyak pihak yang mempertanyakan alasan kenapa Suzuki hengkang dari MotoGP. Dilansir dari tuttomotoriweb, ada beberapa faktor yang menyebabkan Suzuki hengkang dari MotoGP.

Baca Juga:
Tetiba Mobil Baleno Plat Putih Terbakar, Bikin Jalan Kol H Barlian Palembang Macet Panjang

1. Pandemi Covid-19 yang belum usai

Salah satu hal mendasar yang membuat Suzuki hendak memutuskan untuk hengkang dari MotoGP yakni pandemi Covid-19.

Penjualan produk Suzuki menurun drastis saat pandemi Covid-19. Hal ini membuat krisis keuangan yang cukup terpukul bagi Suzuki.

Apalagi Suzuki terlibat di berbagai kejuaraan balap dunia, salah satunya di MotoGP.

Pebalap tim Suzuki Ecstar Joan Mir dan Alex Rins menunggangi motor baru GSX-RR 2022 (Ho via Suzuki Racing Corporation)
Pebalap tim Suzuki Ecstar Joan Mir dan Alex Rins menunggangi motor baru GSX-RR 2022 (Ho via Suzuki Racing Corporation)

2. Perang Ukraina-Rusia

Baca Juga:
Harga Suzuki Baleno 2021 Bekas dan Baru: Segini Selisihnya

Perang Ukraina dan Rusia ternyata membawa efek buruk bagi penjualan produk Suzuki. Krisis bahan baku untuk pembuatan produk Suzuki menjadi pukulan telak untuk pabrikan asal Jepang tersebut.

Suzuki kehilangan target pasar secara global. Menurut data yang dilaporkan pada tahun 2012 silam, Suzuki berhasil menjual motor sebanyak 2,5 juta. Di tahun 2019 penjualan menurun drastis dan hanya mencapai 1,5 juta unit terjual.

3. Dugaan Skandal Dieselgate Suzuki

Suzuki ternyata terjerat kasus dugaan skandal Dieselgate. Pada tanggal 27 April 2022 silam, Badan Kerjasama Uni Eropa dalam Peradilan Pidana (Eurojust) memerintahkan penggeledahan kantor Suzuki di Jerman untuk mencari dokumen dan informasi terkait dengan dugaan kasus “DieselGate”.

Kendaraan Suzuki yang diproduksi dan dijual di Uni Eropa menjadi sorotan, terutama model SX4 S-Cross dan Vitara yang dirakit di pabrik Suzuki di Hungaria.

Investigasi yang, antara lain, juga melibatkan grup Stellantis (dibentuk oleh PSA dan Fiat), yang bertanggung jawab untuk memasok merek Jepang dengan mesin diesel yang bersangkutan, serta pabrikan Marelli, yang juga memasok Stellantis dengan beberapa suku cadang yang digunakan.

Secara khusus, menurut penyelidik, “perangkat emisi yang salah” dipasang, yang memberi kesan bahwa emisi kendaraan sesuai dengan peraturan Euro.

Dari Suzuki Jepang , juru bicara meyakinkan bahwa mereka “berkolaborasi dengan otoritas investigasi” untuk mengklarifikasi skandal ini. Sementara Stellantis mengklaim telah meminta dokumen dan informasi dari FCA Italia “tentang penggunaan perangkat lunak kontrol emisi”.

Justru penggunaan perangkat lunak atau perangkat yang dimodifikasi untuk menipu sistem emisi kendaraan pembakaran berada di pusat urusan terkenal yang melibatkan grup Volkswagen dan yang menyebabkan sanksi baik di AS maupun di Eropa.

Mungkinkah ketakutan akan denda besar seperti raksasa Jerman yang membuat keputusan untuk berpisah dengan MotoGP secara tiba-tiba?

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS



Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.