MotoGP Mandalika Selesai, Bagaimana Warga Lokal Tetap Mendapat Nafkah dari Pariwisata yang Disebut Mulai Bangkit dan “Tidak Tergilas Investor Besar”?

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Ajang balap motor berskala internasional, MotoGP Mandalika, Nusa Tenggara Barat (NTB), menjadi angin segar bagi industri pariwisata di Pulau Lombok.

Namun, untuk mengembangkan pariwisata ke depannya, ahli ekowisata mengingatkan pemerintah untuk melibatkan masyarakat lokal.

Baca juga: Usai MotoGP, Pariwisata Lombok Diyakini Makin Diminati Wisatawan

Dinas Pariwisata NTB mengatakan akan menyiapkan regulasi agar UMKM (Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah) di NTB bisa tetap eksis dan bersinergi dengan perusahaan besar.

Baca juga: Hal Baik dan Buruk dari MotoGP Indonesia di Mata Jurnalis Luar Negeri

Perhelatan pertama MotoGP Mandalika atau yang secara resmi diberi nama Pertamina Grand Prix of Indonesia, diharapkan para pelaku wisata lokal bisa memberikan dampak jangka panjang untuk mereka, bahkan ketika balapan sedang tidak berlangsung di Indonesia.

MotoGP Mandalika akan menjadi agenda rutin tahunan karena Dorna Sports, promotor MotoGP, memberikan kontrak penyelenggaraan selama 10 tahun.

Oleh sebab itu, Pendiri Indonesian Ecotourism Network Ary Suhandi menyarankan, dalam pengembangan wisatanya, pelibatan masyarakat setempat dianggap penting agar tercipta pariwisata yang berkelanjutan.

“Kuncinya, keberlanjutan itu adalah membangun pola pikir masyarakat, cara pandang, dan juga perilaku. Cara pandangnya, tidak serakah, karena turisme itu menggiurkan, uang datang terus-menerus, jadi harus berani berkata cukup. ‘Saya cukup di sini’, sisanya dialihkan ke mana. Jadi, pola-pola berbagi, sinergitas, itu penting,” kata Ary kepada BBC News Indonesia, Minggu (20/3/2022).

Pariwisata Pulih

Sejumlah warga berswafoto saat menonton sesi tes pramusim MotoGP 2022 dari atas bukit sekitar Pertamina Mandalika International Street Circuit di KEK Mandalika, Desa Kuta, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Sabtu (12/2/2022). Warga antusias menyaksikan tes pramusim MotoGP 2022 yang diikuti 24 pembalap di sirkuit yang memiliki panjang 4,32 km dengan 17 tikungan itu. ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi/pras.AHMAD SUBAIDI/ANTARA FOTO Sejumlah warga berswafoto saat menonton sesi tes pramusim MotoGP 2022 dari atas bukit sekitar Pertamina Mandalika International Street Circuit di KEK Mandalika, Desa Kuta, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Sabtu (12/2/2022). Warga antusias menyaksikan tes pramusim MotoGP 2022 yang diikuti 24 pembalap di sirkuit yang memiliki panjang 4,32 km dengan 17 tikungan itu. ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi/pras.
Sejumlah warga berswafoto saat menonton sesi tes pramusim MotoGP 2022 dari atas bukit sekitar Pertamina Mandalika International Street Circuit di KEK Mandalika, Desa Kuta, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Sabtu (12/2/2022). Warga antusias menyaksikan tes pramusim MotoGP 2022 yang diikuti 24 pembalap di sirkuit yang memiliki panjang 4,32 km dengan 17 tikungan itu. ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi/pras.AHMAD SUBAIDI/ANTARA FOTO Sejumlah warga berswafoto saat menonton sesi tes pramusim MotoGP 2022 dari atas bukit sekitar Pertamina Mandalika International Street Circuit di KEK Mandalika, Desa Kuta, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Sabtu (12/2/2022). Warga antusias menyaksikan tes pramusim MotoGP 2022 yang diikuti 24 pembalap di sirkuit yang memiliki panjang 4,32 km dengan 17 tikungan itu. ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi/pras.

Yaumul, seorang pengemudi di salah satu tempat penyewaan mobil di Mataram, menaruh harapan besar terhadap dampak jangka panjang dari perhelatan MotoGP Mandalika yang baru saja selesai pada Minggu (20/3/2022).

Pasalnya, setelah hampir dua tahun terpukul pandemi, baru kali ini dia bisa merasakan wisata di Pulau Lombok kembali bangkit.

“Sudah mulai adanya peningkatan. Saya merasa euforia MotoGP itu membuat kondisi kembali seperti normal, kayak sebelum Covid,” kata Yaumul kepada BBC News Indonesia, Minggu.

Saat wawancara melalui telepon, Yaumul sedang dalam perjalanan menjemput tamunya. Kata dia, penyewaan mobil di tempat dia bekerja sudah meningkat sejak Februari.

Penonton menyaksikan kualifikasi MotoGP Mandalika di tribun zona A, Pertamina Mandalika International Street Circuit di Praya, Lombok Tengah, NTB, Sabtu (19/3/2022). Hari kedua MotoGP Mandalika mulai disaksikan ribuan penonton yang datang dari Lombok dan berbagai daerah di Indonesia. ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi/rwa.AHMAD SUBAIDI/ ANTARA FOTO Penonton menyaksikan kualifikasi MotoGP Mandalika di tribun zona A, Pertamina Mandalika International Street Circuit di Praya, Lombok Tengah, NTB, Sabtu (19/3/2022). Hari kedua MotoGP Mandalika mulai disaksikan ribuan penonton yang datang dari Lombok dan berbagai daerah di Indonesia. ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi/rwa.

Yaumul bercerita, dampak MotoGP tidak hanya dirasakan pelaku wisata di Lombok Tengah, tempat Sirkuit Mandalika berada. Pelaku wisata di daerah lain juga merasakannya.

“Sampai kita yang di Senggigi, Gili Trawangan, kena kecipratannya, walaupun tidak sebesar di Lombok Tengah. Sampai pedagang asongan pun Alhamdulillah meningkat, kata mereka,” ujar Yaumul.

Dia berharap, selain MotoGP akan ada perhelatan lainnya yang bisa mendongkrak pariwisata.

Kepala Dinas Pariwisata NTB Yusron Hadi mengatakan beberapa acara sudah masuk ke dalam kalender event NTB, salah satunya Motor Cross Grand Prix yang akan digelar pada Juni mendatang.

“Akan ada juga event-event motor dan bahkan mobil juga yang akan berlomba di sana dan mungkin saja di sela-sela itu bisa dimanfaatkan masyarakat untuk berwisata dan menyelenggarakan event di ├írea sirkuit sehingga sirkuit akan terus hidup,” kata Yusron.

Investor akan masuk, bagaimana nasib masyarakat lokal?

Pengembangan Mandalika akan terus berlangsung hingga 2040.

Indonesian Tourism Development Corporation (ITDC) pernah mengatakan kepada BBC News Indonesia, ada 11 investor yang berencana membangun hotel di KEK Mandalika.

Selain itu, investor Dubai Bin Zayed International LLC telah menandatangani MoU untuk membangun lapangan golf 27 holes.

Agar masyarakat lokal tidak tergilas investor besar, Ary Suhandi menyarankan pemerintah terus melibatkan masyarakat dalam mengembangkan pariwisata, baik di sekitar Mandalika maupun di Pulau Lombok secara keseluruhan.

Tujuannya, agar tercipta kondisi yang harmonis, apalagi dalam sejarahnya, ketimpangan ekonomi di Lombok Tengah pernah menyulut konflik sosial.

“Paling penting pemerintah, baik itu mulai dari kabupaten, provinsi, dan pusat, punya road map untuk strategi pelibatan masyarakat. Jadi, ruang-ruang mana yang harus diberikan,” kata Ary.

Related posts