Presiden Ferrari Yakin Mattia Binotto Dapat Rebut Gelar F1 Sebelum 2026

  • Whatsapp

Suara.com – Ferrari musim ini terlalu sering melakukan blunder dalam balapan tapi menaruh keyakinan besar terhadap bos tim Mattia Binotto dan percaya dapat menjadi juara dunia lagi sebelum 2026, demikian presiden perusahaan Italia itu John Elkann, Sabtu.

Tim tertua serta paling sukses di Formula 1 itu, satu-satunya yang masih eksis hingga saat ini sejak kejuaraan dunia itu bermula pada 1950, belum pernah memenangi gelar lagi sejak 2008.

Mereka tampil kuat pada awal musim ini, ketika Charles Leclerc memenangi dua dari tiga balapan pertama, tapi sejak itu didera rentetan kesalahan strategi dan pebalap mereka sendiri, serta masalah teknis di balapan.

Leclerc tiba di Monza pada akhir pekan ini menempati posisi kedua klasemen namun tertinggal 109 poin dari pebalap tim Red Bull Max Verstappen dengan tujuh balapan tersisa. Rekan satu timnya, Carlos Sainz di peringkat lima, terpaut 26 poin dari sang pebalap Monako.

Baca Juga:
Leclerc Raih Pole, Berikut Susunan Posisi Start GP Italia

Binotto pun menjadi bulan-bulanan media, beberapa di antaranya mempertanyakan posisinya tapi Elkann membelanya.

“Puas? Tidak, karena saya rasa Anda selalu bisa melakukan yang lebih baik. Tapi saya percaya bahwa menaruh keyakinan kepada Binotto dan timnya adalah keputusan yang tepat dan telah membuahkan hasil,” kata Elkann kepada Gazzetta dello Sport seperti dilansir AFP.

“Berkat dia kami telah kembali kompetitif.”

Ferrari gagal tampil garang karena dinodai oleh sejumlah blunder di balapan.

Di GP Belanda pekan lalu, Ferrari tampil kacau di depan garasi mereka sendiri saat menjalani pitstop yang berantakan dengan “unsafe release” serta keputusan strategi yang menjadi bumerang.

Baca Juga:
Rebut Pole, Leclerc Berharap Ferrari Tak Bikin Blunder Di GP Italia

Pitstop pertama yang buruk membuat Carlos Sainz geram setelah dipaksa berdiam diri selama 12 detik karena kru Ferrari mencari ban belakang kiri yang tepat.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.