Ramai Soal Vaksin Booster Wajib Jadi Syarat Mudik, Kenapa Tidak Saat MotoGP?

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Warganet Indonesia mulai ramai memperbincangkan aturan vaksin booster yang mulai diberlakukan sebagai syarat mudik.

Namun banyak yang membandingkan, mengapa saat masyarakat banyak menonton gelaran MotoGP, vaksin booster tidak wajib menjadi syarat.

Sebagaimana diketahui, Presiden Jokowi beberapa waktu lalu menyatakan bahwa masyarakat diizinkan untuk mudik pada Lebaran tahun 2022 asalkan sudah melakukan booster.

“Bagi masyarakat yang ingin melakukan mudik Lebaran juga dipersilakan, juga diperbolehkan. Dengan syarat sudah mendapatkan dua kali vaksin dan satu kali booster, serta tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat,” kata Jokowi dikutip dari Kompas.com, Rabu (23/3/2022).

Terkait kewajiban booster sebelum mudik ini, sejumlah netizen menyampaikan keberatannya di media sosial dan membandingkan dengan gelaran MotoGP beberapa waktu lalu yang tidak wajib booster. Salah satunya diunggah oleh akun @iwanjanuarcom di Twitter.

Booster jadi syarat mudik, tapi nonton balap motogp di Mandalika tak perlu booster. Ada apa ini? Apa dasar sainsnya sampai ada perlakuan berbeda?” tulis akun tersebut.

Baca juga: Mengapa Vaksin Booster Tak Wajib di MotoGP tapi Jadi Syarat Mudik? Ini Jawaban Satgas

Penjelasan Satgas Covid-19

Terkait adanya protes tersebut, Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito memberikan tanggapannya.

Saat dihubungi, Wiku mengatakan bahwa pemerintah memberikan perhatian yang sama, baik MotoGP maupun mudik Lebaran.

“Pemerintah memberikan perhatian yang sama untuk meningkatkan cakupan vaksinasi booster di berbagai daerah agar kegiatan mobilitas masyarakat antar daerah termasuk mudik dapat aman (dari) Covid-19,” ujar Wiku dihubungi Kompas.com, Jumat (25/3/2022).

Ia menambahkan, Presiden sejauh ini selalu memperhatikan acara-acara besar termasuk internasional yang melibatkan mobilitas masyarakat tinggi supaya aman dari Covid-19.

Related posts